Sabtu, 10 Disember 2011

HIKAYAT GHAIB DI BALIK ILMU KEBAL



Bagi masyarakat di Malaysia dan di Indonesia, ilmu kebal bukanlah hal yang asing. Ianya telah berlangsung lama. Dalam sejarah kerajaan-kerajaan Hindu dulu (sebelum syiar Islam menembusi Asia Tenggara), sudah lazim diceritakan tentang “kesaktian” seorang tokoh yang menguasai ilmu kebal. Konon begitu penting di mata segenap orang. Terutama sebagai “perisai” diri ketika berperang. Kerana bagi mereka, mahir bela diri saja tidak cukup. Maka ilmu keballah, akhirnya, yang dipercayakan sebagai senjata ketika dalam keadaan terdesak ketika perkelahian.



Bahkan, dalam kisah perang kemerdekaan di Indonesia pun, kita masih sering mendengar tentang seorang tokoh yang memiliki ilmu kebal. Tokoh Betawi “Si Pitung” umpamanya, dikatakan memiliki ilmu kebal sehingga tidak dapat ditembusi peluru tentera penjajah Belanda. Dalam riwayatnya, dia dikatakan terkorban lantaran tertembus “peluru emas” yang diketahui pihak musuh sebagai satu-satunya alat yang mampu menembusi kekebalan tubuh “Si Pitung”.

Bagi para ulama’ Betawi, khususnya ulama dahulu, memiliki ilmu bela diri (silat) serta ‘ilmu kebal’ memang menjadi hal biasa. Walaupun demikian, ilmu ini sekali-kali tidak boleh digunakan untuk mencelakakan orang. Kecuali untuk membela diri dan melawan penjajah.

Dalam sejarahnya, sampai sekitar tahun 1940-an, para ulama itu menyatukan para muridnya dengan ilmu silat bersama ‘ilmu kebal’ selepas mengajarkan ilmu agama. Pengajaran biasanya dilakukan setelah solat Isya’ atau selepas selesai mengaji solat Maghrib.

Cerita-cerita lain mengenai ilmu kebal, terutamanya, amat banyak tersebar dalam kalangan masyarakat. Biasanya mereka yang memiliki ilmu kebal itu adalah tikoh masyarakat seperti ulama. Kiai, Ustaz, para pejuang dan sebagainya. Mereka menggunakan ilmunya untuk kepentingan perjuangan membela bangsa dan kemerdekaan ketika itu.

Walau bagaimanapun, tidak boleh dinafikan, ramai juga yang menggunakannya untuk niat kejahatan.

ILMU KEBAL PADA ZAMAN MODEN

Di tengah zaman moden seperti sekarang ini, ilmu kebal kebanyakkan tidak lagi digunakan untuk berkelahi atau berperang seperti zaman dahulu. Kini, ilmu kebal kerap diperlihatkan dalam pertunjukan-pertunjukan seni, silap mata dan lainnya.

Boleh dikatakan, ilmu kebal hanya dipertunjukan sekadar untuk hiburan. Walaupun, terdapat di beberapa pondok pesantren tertentu, ilmu bela diri yang di dalamnya terdapat ilmu kebal masih sering diajarkan.

Kita tentu saja masih ingat dengan sekelompok “Pasukan Berani Mati” (PBM) dari Jawa Timur yang dating ke Jakarta untuk membela Gua Dur, suatu ketika dahulu. Mereka dikhabarkan juga mempunyai ilmu kebal.


Untuk mencapai tingkat “kebal tubuh”, baik kebal dari senjata tajam, senjata api, benda panas, serta benda-benda membahayakan lainnya, biasanya seseorang harus melalui pelbagai tahap. Seperti berpuasa sekian hari, tidak boleh makan makanan tertentu, serta amalan-amalan lain dan sebagainya.
Di luar itu, ada pula penguasaan ilmu kebal yang bersumber dari tenaga dalam, kemampuan ini biasanya di tempuh melalui latihan pernafasan. Melalui cara apapun, penguasaan ilmu kebal biasanya di bawah bimbingan guru. Kerana ilmu semacam ini memerlukan disiplin dalam latihannya.

ALIRAN HITAM DAN PUTIH


Ada banyak sebutan yang terkain dengan belajar ilmu kebal. Secara garis besar, sebutan yang sering kita dengar adalah aliran hitam putih. Aliran hitam merupakan istilah untuk cara-cara sesat yang digunakan dalam mendapatkan ilmu ini. Misalnya, menggunakan bantuan syaitan dan jin. Dan biasanya, ilmu tersebut menjadi senjata untuk keperluan-keperluan negative.
Sedangkan aliran putih menggunakan “wirid” atau “zikir” ayat-ayat al-Quran atau bacaan tertentu yang memohon kekuatan kepada Allah. Aliran putih mengharamkan kemampuan ilmunya digunakan untuk kejahatan.

Menggunakan kekuatan jin atau memanfaatkan jin telah menjadi perbincangan ulama sejak sekian lama. Dalam teks ayat-ayat al-Quran hanya disebut Nabi Sulaiman a.s., satu-satunya manusia yang mampu memanfaatkan atau memperalatkan jin. Permohonan Nabi Sulaiman menyatakan:

“Tuhanku ampunilah daku dan anugerahkan kepadaku kerajaan yang tidak dimiliki oleh seorangpun sesudahkum sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Pemberi.” (Surah Shaad:35).

Permohonan itu telah dikabulkan oleh Allah. Di antaranya berupa penundukan sebahagian jin yang bekerja untuk baginda. Jika Nabi Sulaiman dapat menguasai jin, apakah manusia yang lain juga mampu melakukannya? Mengenai hal ini para ulama berbeza pandangan. Ulama tafsir Profesor Dr. Quraish Shibab lebih sepakat dengan pendapat para ulama yang menafikan kemampuan manusia memperalat jin. Ia merujuk kepada permohonan Nabi Sulaiman di atas dan mengingatkan bahawa anugerah tersebut merupakan anugerah khusus untuk baginda. Apalagi dalam huraian Al-Quran tidak ditemukan satu ayat pun yang berbicara tentang penundukan atau kemampuan manusia memperalatkan mereka.

Jadi, menurut pendapat ini, jika manusia mampu menjadikan jin sebagai pembantu, jangan-jangan jin itulah yang memperalat manusia itu sendiri. Kerana salah satu tugas dari jin jahat dan syaitan ialah memperindahkan amal buruk manusia. (Rujuk Surah An-An’am:43)

Di samping itu, dalam kenyataan kehidupan, sering pula dijumpai orang yang memelihara  untuk kepentingan tertentu. Pada awalnya mereka bahagia, namun sengsara pada akhir kehidupan. Bahkan, tidak sedikit pula yang kematiannya tragis.

Adapun Ibnu Taimiyah termasuk ulama yang berpendapat bahawa manusia boleh memanfaatkan jin, namun pengelompokan sebagai berikut:
Pertama: memerintah jin sesuai dengan yang diperintahkan Allah, yakni beribadah hanya kepadaNya dan taat kepada RasulNya. Siapa yang melakukan ini maka ia termasuk wali Allah yang paling utama.

Kedua: memanfaatkan jin untuk tujuan-tujuan mubah (bukan yang dilarang dan bukan pula yang dianjurkan agama) sambil memerintah melaksanakan kewajiban dan menghindari larangan Allah. Orang seperti ini bagaikan raja. Kalaupun dia termasuk wali Allah, peringkatnya di bawah peringkat pertama.
Ketiga: menggunakan jin untuk hal-hal yang dilarang oleh Allah dan RasulNya, seperti syirik dan membunuh, atau kederhakaan lainnya. Sebenarnya orang-orang yang melakukan hal ini telah tertipu oleh syaitan.

Pendapat Ibnu Taimiyah ini, jika dikaitkan dengan pemanfaatkan jin untuk ilmu kebal, barangkali tahapnya seperti itu.

Allahua’lam

Ditaip Semula dan DiUbah Suai daripada Buku Hidayah (Jun 2007) muka surat 66
  

Tiada ulasan:

Catat Ulasan